Beberapa Kebiasaan Kecil yang Sangat Dapat Merusak Alam

Beberapa Kebiasaan Kecil yang Sangat Dapat Merusak Alam

Beberapa Kebiasaan Kecil yang Sangat Dapat Merusak Alam – Degradasi lingkungan adalah kerusakan terhadap lingkungan melalui penipisan sumber daya seperti udara, air dan tanah. Juga kerusakan ekosistem, habitat dan kepunahan kehidupan liar serta polusi.

Hal ini didefinisikan juga sebagai perubahan atau gangguan terhadap lingkungan yang merusak atau tidak diinginkan. Percaya, gak, sih kalau ternyata masih banyak kebiasaan kita sehari-hari yang ternyata menyakiti alam?

Betul, banyaknya pengguna kantong plastik setiap harinya memang merusak lingkungan. Namun, tak hanya itu saja dapat mencemari lingkungan. Tanpa kita sadari, beberapa kebiasaan kecil ini diam-diam memberikan dampak buruk bagi lingkungan dan kesehatan.

1. Kebiasaan membuang-buang makanan
5 Kebiasaan Kecil Manusia Ini Ternyata Menyakiti Alam, Stop Sekarang!

Sedari kecil kita sudah diajarkan untuk tidak membuang-buang makanan. Bukan tanpa sebab, larangan ini sebenarnya mengingatkan kita bahwa masih banyak orang di luar sana yang menderita kelaparan dan kekurangan gizi.

Selain masalah etis, membuang makanan berarti kamu juga telah menyia-nyiakan uang dan sumber daya alam lainnya, seperti tanah, air, dan energi yang digunakan untuk memproduksinya. Tak hanya itu, membuang makanan ikut memberikan dampak yang buruk bagi lingkungan, lho!

Dilansir BBC Earth, ada sekitar 1,3 ton makanan yang terbuang begitu saja setiap tahunnya. Apalagi, sebagian sampah sisa makanan itu terbuang sia-sia di tempat pembuangan akhir. Sisa makanan yang sudah dibuang tersebut akan dibiarkan membusuk begitu saja dan akhirnya menghasilkan gas metana.

Gas metana inilah yang berdampak terhadap pemanasan global. So, secara tidak langsung maka membuang makanan juga memberikan kontribusi terhadap perubahan iklim. Oleh sebab itu, pastikan kamu selalu menghabiskan makanan yang ada di piringmu dan ambil atau pesan makanan secukupnya saja.

2. Membakar sampah
5 Kebiasaan Kecil Manusia Ini Ternyata Menyakiti Alam, Stop Sekarang!

Masih banyak orang yang memilih membakar sampah sebagai solusi untuk menyingkirkan segala jenis sampah rumah tangga. Alih-alih bermanfaat untuk menyingkirkan sampah, membakar sampah  memiliki dampak buruk bagi lingkungan dan kesehatan.

Terlihat sepele, tapi asap pembakaran sampah nyatanya mengandung nitrogen oksida dan karbon monoksida. Keduanya bertanggung jawab terhadap global warming, menipisnya lapisan ozon, dan munculnya kabut asap, seperti dikutip dari laman Environmental Protection Agency (EPA) di Amerika Serikat.

Tak hanya itu, masih banyak lagi zat-zat kimia dari hasil membakar sampah yang membahayakan lingkungan dan kesehatan. Dilansir Scientific American, merkuri dan polycyclic aromatic hydrocarbons (PAHs) yang dihasilkan dari pembakaran sampah  dapat memicu beberapa penyakit. Di antaranya peningkatan risiko penyakit pernapasan, gangguan sistem saraf dan penyakit kardiovaskuler.

3. Pemakaian detergen terlalu banyak
5 Kebiasaan Kecil Manusia Ini Ternyata Menyakiti Alam, Stop Sekarang!

Pencemaran air masih menjadi masalah serius yang perlu segera diatasi. Sayangnya, banyak sekali kebiasaan kecil manusia yang ternyata dapat mencemari air, termasuk soal pemakaian detergen secara berlebihan.

Lantas, mengapa menggunakan detergen berlebihan itu tidak baik? Perlu diketahui, jika banyak deterjen pakaian yang mengandung sekitar 35 sampai 75 persen garam fosfat. Apa itu? Ini merupakan senyawa kimia yang berfungsi untuk menghilangkan noda di pakaian.

Mengutip laman Down to Earth, kandungan fosfat dalam detergen dapat berpotensi mencemari air. Salah satu masalah lingkungan hidup yang diakibatkan oleh limbah ini adalah eutrofikasi. Ketika jumlah fosfat terlalu banyak berada di perairan maka akan membuat pesatnya pertumbuhan tanaman eceng gondok serta ganggang.

Pertumbuhan ganggang yang tak terkendali dapat menutup seluruh permukaan air sehingga menghambat sirkulasi oksigen dan sinar matahari. Inilah eutrofikasi. Tentu saja, kondisi tersebut membawa dampak buruk bagi biota air, yaitu kematian akibat kekurangan oksigen.

4. Boros dalam menggunakan tisu
5 Kebiasaan Kecil Manusia Ini Ternyata Menyakiti Alam, Stop Sekarang!

Jujur saja, kita hampir setiap hari menggunakan tisu. Sulit rasanya jika tidak tergantung padanya, kan? Meskipun begitu, rupanya kebiasaan kecil ini berdampak besar bagi lingkungan. Hampir semua produk tisu yang kita gunakan berasal dari pohon, lho.

Bisa kamu bayangkan, bukan? Jika kita semakin boros dalam menggunakan tisu, maka semakin banyak pula pohon yang harus ditebang. Mengutip laman Futurism, produksi tisu setidaknya berkontribusi terhadap 15 persen penebangan hutan di dunia.

Angka ini akan terus bertambah seiring meningkatnya penggunaan tisu dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai sumber oksigen dan penyaring udara, sungguh betapa mengerikan dunia jika semua pohon menghilang akibat jumlah hutan yang ada di Bumi kian menurun.

5. Terlalu sering membeli baju baru
5 Kebiasaan Kecil Manusia Ini Ternyata Menyakiti Alam, Stop Sekarang!

Siapa yang menyangka jika industri pakaian mempunyai sisi kelam yang berdampak bagi lingkungan? Faktanya, berdasarkan keterangan dari laman EDGE Fashion Intelligence, industri pakaian dan tekstil menduduki peringkat kedua sebagai pencemar terbesar di dunia.

Pencemaran sampah pakaian bekas ini semakin diperparah dengan kebiasaan selalu berbelanja pakaian baru demi mengikuti tren fashion terbaru. Kebiasaan ini tentu akan berdampak buruk bagi lingkungan sebab limbah proses produksi pakaian menyumbang 20 persen dari pencemaran air di dunia.

Tentu, alangkah bijaknya jika kita dapat mengurangi limbah sampah pakaian bekas dengan memberikan baju bekas layak pakai kepada orang-orang yang membutuhkan. Selain itu, dengan mix and match pakaian lama nantinya gaya pakaianmu akan tetap terlihat berbeda dan keren.

Ternyata masih banyak kebiasaan kecil kita yang dapat menyakiti alam. Ini sudah saatnya kita mulai mengubah semua kebiasaan buruk itu demi kebaikan bersama. Mari, kita sama-sama turut serta menjaga bumi mulai dari hal kecil.

Degradasi lingkungan adalah salah satu dari sepuluh ancaman yang resmi diperingatkan oleh High-level Panel on Threats, Challenges and Change atau panel tingkat tinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang ancaman, perubahan dan tantangan.

United Nations Office for Disaster Risk Reduction (UNDRR) atau Kantor PBB untuk Pengurangan Bencana juga mendefinisikan degradasi lingkungan sebagai “pengurangan kapasitas terhadap lingkungan untuk memenuhi kebutuhan sosial dan tujuan ekologis”.