Hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mengkonsumsi Obat Herbal

Hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mengkonsumsi Obat Herbal

Hal yang Wajib Diperhatikan Sebelum Mengkonsumsi Obat Herbal – Herbal adalah tanaman atau tumbuhan yang mempunyai kegunaan atau nilai lebih dalam pengobatan. Dengan kata lain, semua jenis tanaman yang mengandung bahan atau zat aktif yang berguna untuk pengobatan bisa digolongkan sebagai herbal. Sejak pandemik COVID-19, banyak orang berupaya untuk menjaga daya tahan tubuhnya tetap optimal.

Herbal kadang-kadang disebut juga sebagai tanaman obat, sehingga dalam perkembangannya dimasukkan sebagai salah satu bentuk pengobatan alternatif. Selain dengan gaya hidup sehat dan konsumsi suplemen, beberapa orang juga mengonsumsi bahan atau obat herbal.

Tak cuma itu, penjualan bahan herbal pun marak baik secara offline maupun online. Namun, sebelum kamu mulai mengonsumsi obat herbal, ada beberapa hal wajib untuk diperhatikan. Apa saja? Yuk, Dikutip dari apk idn poker simak bersama ulasannya di bawah ini!

1. Jangan mendiagnosis diri sendiri
Mau Minum Obat Herbal? 7 Hal Ini Wajib Diperhatikan

Dilansir Better Health Channel, hindari mendiagnosis diri sendiri dengan kondisi medis tertentu. Karena pada dasarnya, semua jenis obat, baik itu obat kimia maupun herbal, harus dikonsumsi berdasarkan indikasi dan pengawasan dokter sesuai dengan diagnosis dan kondisi pasien.

Minum obat-obatan tanpa pengawasan malah bisa memberikan dampak buruk bagi kesehatan.

2. Perhatikan kondisi tubuh sebelum mengonsumsi obat herbal
Mau Minum Obat Herbal? 7 Hal Ini Wajib Diperhatikan

Banyak orang-orang mengira bahwa obat-obatan herbal tidak akan memberikan efek samping karena menganggapnya terbuat dari bahan alami. Padahal, efek samping juga bisa terjadi, dari ringan hingga parah, seperti:

  • Reaksi alergi dan ruam
  • Asma
  • Sakit kepala
  • Mual
  • Muntah
  • Diare

Seperti obat resep lainnya, obat herbal harus selalu diresepkan oleh praktisi kesehatan yang tersertifikasi dan terdaftar.

3. Obat-obatan herbal juga dapat berinteraksi dengan obat-obatan lainnya
Mau Minum Obat Herbal? 7 Hal Ini Wajib Diperhatikan

Obat maupun suplemen herbal mungkin dapat berinteraksi secara negatif dengan obat-obatan bebas maupun obat resep dokter yang sedang dikonsumsi.

Konsumsi suplemen herbal mungkin bisa menurunkan efektivitas terapi obat yang sedang dijalani, atau meningkatkan risiko efek samping negatif. Sebagai contoh, suplemen St.¬†John’s wort kebanyakan menurunkan efektivitas obat lainnya, tetapi meningkatkan efek dari obat antidepresan.

Jika ingin mengonsumsi obat herbal tertentu, paling amannya memang konsultasikan dulu ke dokter, khususnya mengenai potensi efek samping dan interaksi dengan obat-obatan lainnya yang sedang dikonsumsi.

4. Membeli obat dari sumber yang tepercaya
Mau Minum Obat Herbal? 7 Hal Ini Wajib Diperhatikan

Ingat, tidak semua obat herbal yang dijual itu aman. Maka dari itu, selalu beli dari sumber yang menyediakan produk, toko obat, produsen, atau pemasok terkemuka dan tepercaya.

Selain itu, berhati-hatilah dalam membeli produk di marketplace. Obat impor mungkin tidak diproduksi dengan kualitas dan standar yang sama. Dalam beberapa kasus, beberapa produk yang dibeli online bisa mengandung timbal, merkuri, atau arsenik yang dapat membahayakan kesehatan. Bila ingin membeli produk obat herbal tertentu, konsultasikan dengan apoteker atau dokter.

5. Tidak ada jaminan efektivitas
Mau Minum Obat Herbal? 7 Hal Ini Wajib Diperhatikan

Menurut keterangan dari National Health Service, bukti-bukti mengenai efektivitas obat-obatan herbal pada umumnya sangat terbatas.

Walaupun beberapa orang mengklaim obat herbal tertentu aman, tetapi dalam banyak kasus penggunaannya cenderung didasarkan pada penggunaan tradisional daripada penelitian ilmiah.

6. Tips aman mengonsumsi obat-obatan herbal
Mau Minum Obat Herbal? 7 Hal Ini Wajib Diperhatikan

Mengutip Mayo Clinic, ada beberapa tips bila kamu ingin mengonsumsi  obat herbal.

Pertama, konsumsilah sesuai instruksi kemasan dan konsultasikan dengan dokter terlebih dulu. Kedua, cek bahan-bahan yang digunakan. Kemudian, pastikan obat tersebut memiliki izin edar dan pemakaian yang jelas, misalnya dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

Sebagai informasi, menurut keterangan di laman resmi BPOM, obat tradisional dibagi menjadi:

  • Jamu: klaim khasiat dibuktikan berdasarkan data empiris
  • Obat herbal terstandar: klaim khasiat dibuktikan secara ilmiah atau praklinik dan telah dilakukan standardisasi terhadap bahan baku yang digunakan dalam produk jadi
  • Fitofarmaka: klaim khasiat harus dibuktikan berdasarkan uji klinik dan telah dilakukan standardisasi terhadap bahan baku yang digunakan dalam produk jadi

Selain itu, dilarang beredar jika obat tradisional mengandung:

  • Etil alkohol lebih dari 1 persen, kecuali dalam bentuk sediaan tingtur yang pemakaian dalam pengenceran
  • Bahan kimia obat yang merupakan hasil isolasi atau sintetik berkhasiat obat
  • Narkotika dan psikotropika
  • Bahan lain yang berdasarkan pertimbangan kesehatan dan atau berdasarkan penelitian membahayakan kesehatan

Obat tradisional dilarang dibuat atau beredar dalam bentuk sediaan:

  • Intravaginal
  • Tetes mata
  • Perenteral (metode pemberian nutrisi, obat, atau cairan melalui pembuluh darah)
  • Supositorial, kecuali digunakan untuk wasir
7. Siapa saja yang tidak dianjurkan untuk mengonsumsi obat herbal?
Mau Minum Obat Herbal? 7 Hal Ini Wajib Diperhatikan

Orang-orang yang tidak direkomendasikan untuk mengonsumsi obat herbal meliputi:

  • Sedang terapi obat-obatan tertentu
  • Orang dengan kondisi kesehatan serius, seperti punya penyakit hati atau ginjal
  • Orang yang akan menjalani operasi
  • Ibu hamil atau menyusui
  • Lansia
  • Anak-anak

Pada kelompok di atas, selalu konsultasikan obat maupun suplemen herbal terlebih dulu kepada dokter sebelum mengonsumsinya.